KISAH MONYET DAN ANGIN


Seekor monyet sedang nangkring di pucuk pohon kelapa. Rupa-rupanya si Monyet nggak nyadar kalau lagi diintip sama tiga angin gede. Angin Topan, Tornado dan Bahorok, itulah nama-nama si angin gede tadi. Tiga angin itu rupanya sedang ngerasani dan ngomongin si Monyet yang lagi nangkring di salah satu pelepah pohon kelapa itu, “ coba ngacung tangannya, siapa yg bisa paling cepet jatuhin si monyet dari pohon kelapa itu” tanya salah satu angin gede tadi.

Lalu si Angin Topan bilang, dia cuma perlu waktu 45 detik. Angin Tornado nggak mau kalah, 30 detik katanya. Angin Bahorok senyum sambil ngeledek dia bilang, kalau aku mah cuman butuh waktu 15 detik saja, pasti jatuh tuh monyet. Akhirnya satu persatu ketiga angin itu maju. Angin TOPAN duluan, ZZ... dia tiup sekenceng2nya, Wuss, Merasa ada angin gede datang, si monyet langsung megang batang pohon kelapa, Dia pegang sekuat2nya.Beberapa menit lewat, nggak jatuh2 si monyet. Angin Topan pun nyerah. Giliran Angin TORNADO. Wuuss. Dia tiup juga sekenceng2nya sekalian jurus putarnya. Ngga jatuh juga tuh monyet. Angin Tornado juga nyerah. Terakhir, Angin BAHOROK. Lebih kenceng lagi dia tiup.Wuuuss..Wuuuss.....namanya aja angin gila ( Bohorok dalam bahasa Mekasar artinya gila ) Si monyet malah makin kenceng pegangannya. Nggak jatuh2 juga. Ketiga angin gede itu akhirnya ngakuin, si monyet memang jagoan diatas pohon. Tangguh, Daya tahannya luar biasa.

Ngga lama, datanglah si angin Sepoi2. Dia tanya pada ketiga angin itu, “lagi ngapain kalian semua disini?”, “kami sedang bertaruh untuk menjatuhkan si Monyet dari atas pohon kelapa” sahut ketiga angin gede tadi. “mau ikutan jatuhin si monyet ta?” ketiga angin gede bertanya balik pada angin sepoi-sepoi dan di jawab dengan anggukan penuh semangat. Rupa-rupanya keinginan angin sepoi-sepoi itu mengundang tawa ke tiga angin lainnya. Katanya ngeledek “Yang gede aja nggak bisa, apalagi yg kecil. Empret..!!”.

Nggak banyak omong, angin SEPOI-SEPOI langsung niup ubun2 si monyet. Psssss, Enak banget. Adem… Seger…Riyep-riyep matanya si monyet merasakan sejuknya angin sepoi-sepoi. Nggak lama kemudian si Monyet ketiduran, dia lelap sehingga terlepas-lah pegangannya.

Alhasil, jatuh deh tuh si monyet. “ Prosooot...mak buk!” si Mnyet jatuh dan tidak sempat meraih dahan-dahan di sekitarnya karena tertidur.

Pembaca yang budiman, tulisan ini adalah cerita dari salah satu murid saya, yang saya tugaskan mengamati kehidupan seekor Monyet di Gunung Gumitir Jember Jawa-timur. tp bagus juga buat buat kita ambil hikmahnya. Inilah yang kita ketemui dalam kehidupan kita sehari-hari.

Moral of the story : Boleh jadi ketika kita Diuji dgn KESUSAHAN, Dicoba dgn Penderitaan, Didera Malapetaka, Kita kuat bahkan lebih kuat dari sebelumnya, Mungkin karena sudah terlatih tahan dalam segala penderitaan. Tetapi jika kita diuji dengan  KENIKMATAN, KESENANGAN, KELIMPAHAN, KEMAKMURAN. Disinilah kita akan mengalami kejatuhan.Orang agama mengatakan jatuh dalam dosa. .So,Jangan sampai kita terlena, Tetap rendah hati dan mawas diri, ingat kita hanya hidup sementara di dunia ini. Dan jadi Manusia yang Bijak dan tetap bersyukur. Ingat roda kehidupan selalu berjalan. Karma akan datang dan jaman akan berganti. Salam Kejawen _()_ Rahayu!
Posting Komentar